0 Point
cemas

Ini yang Akan Terjadi Pada Tubuh Saat Mengalami Kecemasan

Setiap orang pastinya memiliki kecemasan, tetapi kecemasan yang kronis dapat mengganggu kualitas hidup Anda. Kecemasan juga dapat berdampak serius pada kesehatan fisik Anda.

Kecemasan adalah bagian hidup yang normal. Dalam jangka pendek, kecemasan meningkatkan pernapasan dan detak jantung Anda, memusatkan aliran darah ke otak Anda, di mana Anda membutuhkannya. 

Namun, jika terlalu intens, Anda mungkin mulai merasa pusing dan mual. Kegelisahan yang berlebihan atau terus-menerus dapat berdampak buruk pada kesehatan fisik dan mental Anda.

Pengalaman hidup yang penuh tekanan juga dapat meningkatkan risiko Anda mengalami gangguan kecemasan. Memiliki kondisi medis yang serius atau gangguan penggunaan zat juga dapat menyebabkan gangguan kecemasan.

Berikut ini yang terjadi pada tubuh Anda jika mengalami kecemasan

Gangguan kecemasan sosial

Gangguan ini melibatkan ketakutan terhadap situasi sosial. Fobia sosial yang parah ini dapat membuat seseorang merasa malu dan kesepian.

Fobia

Fobia adalah rasa takut akan sesuatu. Ini termasuk ketakutan akan ruang sempit (claustrophobia), takut ketinggian (acrophobia), dan banyak lainnya. Anda mungkin memiliki dorongan yang kuat untuk menghindari objek atau situasi yang ditakuti ketika merasa cemas.

Gangguan panik

Hal ini menyebabkan serangan panik, perasaan cemas, teror, atau malapetaka yang akan datang. Gejala fisik termasuk jantung berdebar-debar, nyeri dada, dan sesak napas.

Serangan ini dapat terjadi kapan saja. Anda juga bisa mengalami jenis gangguan kecemasan lain bersama dengan gangguan panik.

Sistem kardiovaskular

Gangguan kecemasan dapat menyebabkan detak jantung cepat, jantung berdebar, dan nyeri dada. Anda juga mungkin berisiko tinggi terkena tekanan darah tinggi dan penyakit jantung. Jika Anda sudah memiliki penyakit jantung, gangguan kecemasan dapat meningkatkan risiko kejadian koroner.

Sistem kekebalan

Kecemasan dapat memicu respons lari atau melawan dan melepaskan hormon, seperti adrenalin, ke dalam sistem Anda.

Dalam jangka pendek, ini meningkatkan denyut nadi dan pernapasan Anda, sehingga otak Anda bisa mendapatkan lebih banyak oksigen. Ini mempersiapkan Anda untuk merespons situasi yang intens dengan tepat. 

Sistem kekebalan Anda bahkan mungkin mendapat dorongan singkat. Dengan stres sesekali, tubuh Anda kembali berfungsi normal saat stres berlalu.

Namun jika Anda berulang kali merasa cemas dan stres atau berlangsung lama, tubuh Anda tidak pernah mendapat sinyal untuk kembali berfungsi normal. Ini dapat melemahkan sistem kekebalan Anda, membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi virus dan penyakit yang lebih sering.

Sistem pernapasan

Kecemasan menyebabkan pernapasan cepat dan pendek. Jika Anda menderita penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), Anda mungkin berisiko lebih tinggi dirawat di rumah sakit akibat komplikasi terkait kecemasan. Kecemasan juga dapat memperburuk gejala asma.

(Foto: Freepik)

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok