0 Point
kekurangan hormon testosteron

Ini Efek Samping Kekurangan Hormon Testosteron pada Pria

Testosteron adalah hormon seks yang sering dikaitkan dengan laki-laki, meskipun perempuan juga memilikinya dalam jumlah kecil. Jika seorang pria memiliki testosteron rendah, gejalanya dapat mencakup disfungsi ereksi, mengurangi massa tulang dan dorongan seks.

Hormon testosteron memiliki banyak fungsi penting, antara lain: perkembangan tulang dan otot, suara yang lebih dalam, pertumbuhan rambut, dan faktor lain yang terkait dengan penampilan.

Produksi testosteron dapat melambat seiring bertambahnya usia, dan banyak orang tua mengalami gejala testosteron rendah.

American Urology Association mendefinisikan testosteron rendah sebagai kurang dari 300 nanogram (ng) hormon per desiliter (dl) darah. Mereka juga melaporkan bahwa sekitar 2 dari setiap 100 pria memiliki testosteron rendah.

Gejala testosteron rendah pada pria

Masalah dengan ereksi

Testosteron rendah dapat membuat pria sulit untuk mencapai atau mempertahankan ereksi. Namun, testosteron rendah itu sendiri tidak selalu menjadi penyebab langsung disfungsi ereksi. 

Orang dengan kadar testosteron tinggi dapat mengalami kesulitan untuk mencapai ereksi, dan orang dengan kadar testosteron rendah sebaliknya.

Testosteron merangsang jaringan penis untuk menghasilkan oksida nitrat, yang memulai beberapa reaksi yang menghasilkan ereksi. Jika kadar hormon terlalu rendah, seorang pria mungkin tidak bisa ereksi.

Faktor lain yang dapat menyebabkan disfungsi ereksi meliputi: merokok, masalah terkait tiroid, kolesterol tinggi, stres atau kecemasan, konsumsi alkohol, diabetes dan tekanan darah tinggi.

Pengurangan ukuran testis

Seorang pria dengan testosteron rendah mungkin melihat pengurangan ukuran testis mereka yang tidak terkait dengan suhu dingin. Skrotum juga mungkin terasa lebih lembut dari biasanya.

Jumlah air mani yang berkurang

Air mani adalah cairan yang membuat sebagian besar ejakulasi pria. Jenis cairan ini membantu sperma bergerak menuju sel telur.

Testosteron membantu merangsang produksi air mani, dan penurunan kadar air mani dapat menunjukkan penurunan testosteron. Ini juga dapat menyebabkan masalah kesuburan.

Sulit tidur

Orang dengan testosteron rendah mungkin merasa sulit untuk tertidur. Kadar testosteron rendah sering terjadi pada pria yang mengalami sleep apnea. Gangguan yang berpotensi parah ini menyebabkan seseorang untuk sementara berhenti bernapas, yang dapat mengganggu tidur.

Perubahan suasana hati

Beberapa bukti menunjukkan bahwa orang dengan kadar testosteron rendah cenderung mengalami kurang fokus, lekas marah, dan depresi.

Satu ulasan 2017 menemukan bahwa terapi penggantian testosteron secara signifikan meningkatkan gejala depresi dan kualitas hidup secara keseluruhan pada mereka yang memiliki testosteron rendah.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok