0 Point
Kopi

Haruskah Anda Minum Kopi Protein Sebelum atau Setelah Berlari?

Pasca lari atau berolahraga, Anda pasti menginginkan sesuatu untuk mengisi kembali energi dan memperbaiki otot yang lelah. Baru-baru ini kopi protein (kopi dengan susu) dianggap sebagai jawaban. Hal ini juga viral di media sosial di mana banyak pegiat olahraga meminum kopi protein usai sesi latihan. Lantas apakah hal tersebut baik?

"Mengkonsumsi protein penting untuk menjaga otot tetap kuat dan untuk mencegah penurunan massa otot," kata ahli diet, Carissa Galloway. Carissa mencatat bahwa protein juga mengandung asam amino leusin yang merangsang pembentukan dan pemulihan otot.

Bagi kebanyakan orang yang aktif, target protein 0,25 hingga 0,40 gram per kilogram berat badan empat hingga lima kali per hari adalah ideal. Jika Anda seorang atlet daya tahan seperti pelari, mungkin perlu menambah asupan harian. Menurut International Journal of SportNutrition and Exercise Metabolism, kisaran 1,3 hingga 2,4 gram protein per kilogram berat badan lebih baik. Dengan kata lain, jika kopi Anda mengandung 20 gram protein, maka tidak membutuhkan telur atau yogurt.

Ahli gizi olahraga, Cynthia Sass mengatakan bahwa Anda juga perlu memperhitungkan rasio karbohidrat-protein. Cobalah dalam kisaran rasio 3: 1, yaitu sekitar 60 gram karbohidrat dan 20 gram protein dalam makanan kinerja pasca-pelatihan yang pertama. Kopi protein saja mungkin tidak akan cukup, tetap berfokus pada makanan utuh untuk mengisi nutrisi di luar protein.

Memerhatikan hal yang tidak perlu

Saat mengonsumsi kopi penting untuk menghindari komponen tambahan justru memperburuk. Studi JAMA 2014 mengungkapkan bahwa konsumsi gula tambahan secara langsung terkait dengan peningkatan kematian akibat penyakit kardiovaskular. Gula yang ditambahkan sering kali tersembunyi di depan mata. Mereka disembunyikan dengan sirup, dekstrosa, atau pemanis buatan.

Karena kandungan proteinnya yang tinggi, kopi protein menjadi minuman pemulihan yang baik setelah menempuh jarak jauh, tetapi juga dapat diperlakukan sebagai sumber bahan bakar awal. Mengkonsumsi protein sebelum dan setelah berolahraga meningkatkan pemulihan.

Para peneliti menyarankan bahwa jendela optimal untuk konsumsi protein lebih lebar daripada segera setelah berolahraga. Kopi dikenal sebagai peningkat kinerja, memberi Anda sedikit dorongan dalam departemen kecepatan dan jarak.

“Intinya, tidak ada kerugian nyata untuk proffee selama Anda menjaga keseimbangan dan bukan kelebihan dalam pikiran dan perut Anda setuju. Kopi nyaman, dapat disesuaikan, dan sangat cocok dengan hari Anda,” Sass menambahkan.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok