0 Point
men fertility

COVID-19 Berpotensi Pengaruhi Jumlah Sperma Pria dan Dorongan Seksualnya

COVID-19 mungkin lebih dari sekadar menyerang kesehatan pernapasan, setelah para peneliti menemukan efeknya pada organ reproduksi pria. 

Virus tersebut dapat menurunkan kadar testosteron dan mengurangi ukuran dan jumlah sperma, menurut sebuah studi baru dari University of Hong Kong.

Dalam penelitian yang diterbitkan 18 Februari melalui Oxford Academic, tim peneliti mempresentasikan temuan mereka setelah bereksperimen untuk mengetahui bagaimana inokulasi virus intranasal atau testis akan mempengaruhi testis hamster golden Syria.

Tim menyelidiki perubahan virologis, patologis, dan imunologis pada testis hamster yang terinfeksi strain asli SARS-CoV-2 dan variannya. 

Mereka menemukan bahwa selain dari infeksi saluran pernapasan biasa, virus menyebabkan penipisan jumlah sperma dan testosteron.

Akhirnya, mereka mengamati penurunan ukuran dan berat testis dan berbagai komplikasi lainnya, seperti peradangan testis, perdarahan, dan nekrosis. Mereka melihat perubahan testis yang serupa pada inokulasi testis intranasal dan langsung dengan varian delta dan omicron.

Kerusakan pada testis terlihat paling cepat empat hingga tujuh hari setelah terinfeksi SARS-CoV-2.

Para peneliti juga bereksperimen pada hamster yang divaksinasi untuk melihat bagaimana mereka bertahan melawan virus dan menemukan bahwa hamster yang divaksinasi tidak menunjukkan kerusakan testis.

Penting untuk memperhatikan efek COVID-19 pada testis untuk membawa kesadaran tentang kemungkinan hipogonadisme (dorongan seks rendah) dan masalah kesuburan pada pria manusia setelah berjuang melawan infeksi virus corona, kata tim tersebut.

Penulis utama Kwok-Yung Yuen mengatakan kepada The Standard bahwa penelitian mereka menegaskan perlunya mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19 di tengah pandemi yang sedang berlangsung karena “vaksinasi dapat mencegah komplikasi ini.”

Studi dan eksperimen COVID umumnya menggunakan hamster karena reaksi tubuh mereka terhadap virus pernapasan mirip dengan manusia. 

“Percobaan pada hamster memberikan informasi yang berguna tentang profesi patogenesis virus,” Richard J. Sugrue, profesor virologi di Universitas Teknologi Nanyang Singapura, mengatakan kepada Vice World News.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok