0 Point
ejaculation

Beragam Penjelasan Terkait Menahan Ejakulasi yang Perlu Pria Ketahui

Menahan untuk tidak mengeluarkan sperma atau ejakulasi biasanya tidak berbahaya, tapi tergantung penyebabnya. Menurut ahli, beberapa bentuk disfungsi seksual dapat menyebabkan masalah pelepasan sperma dan menyebabkan kemandulan.

Ejakulasi mengacu pada pengeluaran air mani dari tubuh. Biasanya, rangsangan seksual menyebabkan sistem saraf pusat membangun gairah hingga mencapai orgasme.

Selama proses ini, sperma dari testis berjalan melalui epididimis dan masuk ke vas deferens. Dari sini, ia memasuki uretra melalui saluran ejakulasi prostat, bercampur dengan cairan mani, yang berasal dari vesikula seminalis, dan sekresi prostat.

Kontraksi otot panggul mengeluarkan cairan ini, yang sekarang disebut air mani, dari ujung penis. Beberapa faktor dapat mencegah rangsangan yang mengarah ke ejakulasi.

Ejakulasi biasanya terjadi dengan orgasme, tetapi tidak selalu. Penyebab tidak terjadi ejakulasi bisa disengaja atau tidak disengaja.

Beberapa orang memilih untuk menunda ejakulasi. Salah satunya adalah ketika seseorang membangun rangsangan seksual hampir sampai ke titik orgasme tetapi berhenti sebelum itu terjadi. Namun dalam kasus yang jarang terjadi, ini dapat menyebabkan hipertensi epididimis.

Dalam kasus lain, kondisi medis dapat mencegah ejakulasi. Misalnya, kerusakan saraf bisa menyebabkan ejakulasi tertunda. Pria dengan ejakulasi tertunda mengalami kesulitan atau ketidakmampuan untuk ejakulasi dalam waktu yang wajar.

Anejaculation adalah saat orang benar-benar tidak dapat ejakulasi air mani. Orang dengan kondisi ini masih bisa menghasilkan sperma dan mengalami orgasme - namun, mereka tidak bisa ejakulasi.

Anejaculation memiliki berbagai pemicu, dari cedera panggul hingga infeksi. Kondisi tersebut dapat menyebabkan kemandulan tanpa pengobatan.

Ejakulasi retrograde adalah saat beberapa atau semua sperma masuk ke kandung kemih, bukan keluar dari penis. Kondisi ini juga dapat menyebabkan kemandulan, tetapi masalah lebih lanjut tidak mungkin terjadi.

Ejakulasi retrograde terkadang disebabkan oleh efek samping dari obat-obatan tertentu, seperti tamsulosin. Ini adalah kondisi yang tidak berbahaya tetapi dapat menimbulkan kekhawatiran pada beberapa orang.

Efek samping dari tidak ejakulasi tergantung pada penyebab dan orangnya. Orang yang memilih untuk tidak ejakulasi kemungkinan besar tidak akan mengalami efek samping yang berbahaya. Tubuh memecah sperma yang tidak digunakan, yang tidak menumpuk untuk memicu masalah lebih lanjut.

Seiring waktu, tidak ejakulasi bisa memicu masalah psikologis. Misalnya, orang dengan disfungsi seksual yang memengaruhi kemampuan ejakulasi mereka mungkin mengalami stres atau rasa malu. Itu juga dapat menyebabkan masalah hubungan. Misalnya, pasangan mungkin menjadi frustrasi dengan seseorang dengan disfungsi seksual.

Masalah psikologis tersebut bisa berujung pada kondisi kesehatan mental, seperti depresi atau gangguan kecemasan.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok