0 Point
asam lambung naik

Benarkah Stres Sebabkan Asam Lambung Naik?

Apakah Anda pernah merasakan gejala refluks asam atau penyakit refluks gastroesofageal (GERD) Anda muncul pada saat-saat yang genting dan membuat stres, seperti saat wawancara kerja atau ketika sedang banyak masalah? 

Menurut beberapa penelitian dan survei, stres mungkin menjadi penyebab asam lambung naik. Faktor gaya hidup dapat berperan dalam bagaimana suatu penyakit mempengaruhi individu. 

Sebuah studi tahun 2009 mengamati survei kesehatan lebih dari 40.000 orang Norwegia dan menemukan bahwa orang yang melaporkan stres terkait pekerjaan secara signifikan lebih berisiko mengalami gejala GERD. 

Orang-orang yang mengatakan mereka memiliki kepuasan kerja yang rendah dua kali lebih mungkin untuk memiliki GERD dibandingkan dengan mereka yang melaporkan kepuasan kerja yang tinggi.

Sebuah studi yang lebih baru, yang diterbitkan di Internal Medicine, mewawancarai 12.653 orang dengan GERD dan menemukan bahwa hampir setengahnya melaporkan stres sebagai faktor terbesar yang memperburuk gejala, bahkan ketika sedang menjalani pengobatan.

Masih diperdebatkan apakah stres benar-benar menjadi penyebab produksi asam lambung naik atau secara fisik memperburuk asam lambung. Saat ini, banyak ilmuwan percaya bahwa ketika Anda stres, Anda menjadi lebih sensitif terhadap sejumlah kecil asam di kerongkongan.

Pada tahun 1993, para peneliti yang diterbitkan dalam American Journal of Gastroenterology bahwa orang dengan refluks asam yang cemas dan stres dilaporkan memiliki gejala yang lebih menyakitkan terkait dengan refluks asam, tetapi tidak ada yang menunjukkan peningkatan asam lambung. 

Dengan kata lain, meskipun orang secara konsisten melaporkan merasa lebih tidak nyaman, para ilmuwan tidak menemukan peningkatan total asam yang dihasilkan.

Studi lain dari tahun 2008 menambahkan dukungan lebih lanjut untuk gagasan ini. Ketika peneliti memaparkan orang dengan GERD pada suara yang membuat stres, mereka juga menemukan bahwa hal itu meningkatkan gejala mereka dengan membuat mereka lebih sensitif terhadap paparan asam.

Para peneliti berteori bahwa stres dapat menyebabkan perubahan di otak yang mengubah reseptor rasa sakit, membuat Anda secara fisik lebih sensitif terhadap sedikit peningkatan kadar asam. 

Stres juga dapat menguras produksi zat yang disebut prostaglandin, yang biasanya melindungi lambung dari efek asam. Ini dapat meningkatkan persepsi Anda tentang ketidaknyamanan.

Stres, ditambah dengan kelelahan, dapat menyebabkan lebih banyak perubahan tubuh yang mengarah pada peningkatan refluks asam. 

Terlepas dari apa yang sebenarnya terjadi di otak dan tubuh, mereka yang mengalami gejala refluks asam tahu bahwa stres dapat membuat mereka merasa tidak nyaman. Untuk mengobati masalah ini, mengubah faktor gaya hidup menjadi salah satu cara yang penting untuk dimulai.

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
GUIDE
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok