0 Point
Wanita divaksin

Alasan Mengapa Wanita Lebih Rentan Efek Samping Vaksin

Memiliki efek samping dari vaksin adalah kejadian umum. Kondisi ini tidak menimbulkan risiko bagi kesehatan Anda juga tidak meninggalkan efek jangka panjang pada tubuh.

Setelah divaksinasi, seseorang mungkin mengalami penyakit ringan, sementara yang lain mungkin tidak menunjukkan gejala sama sekali. Semua bergantung pada sistem kekebalan Anda dan bagaimana tubuh Anda bereaksi terhadap patogen asing.

Sama seperti infeksi virus corona, vaksin dapat memicu gejala yang mungkin tampak mirip dengan gejala Covid-19.  Dari demam, kelelahan, mual hingga sakit tubuh, banyak gejala telah dilaporkan pada orang yang telah menerima suntikan vaksin.

Namun, semakin banyak bukti menunjukkan bahwa faktor-faktor tertentu dapat mempengaruhi kemungkinan seseorang mengalami efek samping yang parah, terutama jika menyangkut wanita.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika (CDC), setelah analisis data ditemukan bahwa wanita melaporkan lebih banyak efek samping vaksin daripada pria.

Dari jumlah total vaksinasi yang dilakukan, 79 persen efek samping dilaporkan oleh perempuan meskipun sekitar 60 persen dari dosis diberikan kepada perempuan. Sesuai penelitian, ditemukan bahwa 19 wanita yang menerima suntikan Moderna melaporkan reaksi yang merugikan, sementara 44 persen wanita, yang mengeluhkan reaksi anafilaksis, diberi suntikan Pfizer.

Sistem kekebalan yang lebih sehat menjadi alasan utama. Ketika seseorang menerima vaksin, sistem kekebalan tubuh diaktifkan, yang menghasilkan antibodi untuk melawan patogen berbahaya. Hal ini pada gilirannya menyebabkan respons peradangan dalam tubuh, yang menyebabkan berbagai efek samping.

Wanita lebih rentan terhadap efek samping vaksin, bisa jadi karena mereka memiliki sistem kekebalan yang lebih kuat dan lebih sehat dibandingkan dengan pria. Penelitian juga mengklaim bahwa wanita menghasilkan antibodi yang lebih kuat dibandingkan dengan rekan pria mereka.

Sementara wanita dikatakan lebih rentan mengalami efek samping dari vaksin, banyak peneliti percaya bahwa itu bisa disebabkan oleh faktor perilaku. Kondisi ini berarti bahwa sementara wanita diyakini lebih ekspresif tentang penyakit mereka daripada pria, ada kemungkinan bahwa analisis yang diberikan dapat didasarkan pada seberapa vokal seseorang tentang rasa sakit fisik mereka.

Menurut para ahli, hormon estrogen wanita umumnya meningkatkan dan mempengaruhi reaksi sistem kekebalan tubuh. Sebaliknya, hormon testosteron pria bertindak sebagai imunosupresan, yang bisa menjadi alasan utama mengapa wanita mengalami lebih banyak efek samping.

Hal ini juga bisa membuktikan mengapa kebanyakan wanita terkena penyakit autoimun seperti lupus dan multiple sclerosis. Perbedaan genetik juga dapat mempengaruhi cara tubuh Anda bereaksi terhadap vaksin, membuat wanita rentan terhadap lebih banyak efek samping daripada pria.

Meskipun efek samping dari vaksin hilang dalam satu atau dua hari, jika terasa tidak tertahankan, Anda dapat minum obat pereda nyeri. Minum banyak air dan hindari melakukan aktivitas berat. Istirahatlah dengan baik dan jangan memaksakan tubuh dan pikiran Anda.

Namun, itu bukan masalah yang perlu dikhawatirkan. Untuk mengurangi rasa sakit, para ahli menyarankan gerakan lengan yang terus menerus dengan lembut. Cara ini merangsang aliran darah ke daerah yang membantu mengurangi rasa sakit. Anda juga dapat menerapkan kompres dingin untuk mengurangi rasa sakit.

(Foto: pixabay)

SHARE TO SOCIAL MEDIA

YesDok is an ehealth service that is reachable through mobile platform which is very powerful and easy to use. Penetrating 17.504 islands and 260 million users in Indonesia.

DMCA.com Protection Status

CONTACT US

   

CONTACT
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok